Tunangan? mimpi

Tadi malam, aku mimpi dijodohin sama ortu. Luar biasa ternyata kejadiannya sampe sempet syok coba. Padahal besoknya itu aku mau UTS (ujian tengah semester). Jadi, ceritanya aku tiba-tiba disuruh pulang ke tasik. Ortuku nyuruh balik dengan alasan acara keluarga yang sangat penting. Yaudah aku nurutin aja. Sempet aneh juga pas ditanya sama sekolah, tapi akhirnya dikasih izin untuk pulang.

Ngeong-ngeong, suara mesin kendaraan bermotor tak henti-hentinya bernyanyi. Setalah perjalanan yang panjang, nyampe deh aku di Tasik. Gak kebayang tuh dari Bogor ke Tasik lama banget. Padahal mimpinya gak nyampe 4 jam loh. Pas tiba di rumah, aku langsung Tanya, “Pak, mah, aya naon?”. Kalau bahasa Indonesianya, “Ada apa?” Biar jelas, semua omongan pake Bahasa Indonesia aja deh. Ayah jawab, “pokoknya ada deh, sekarang kamu istirahat dulu, besok ada acara istimewa”. Aku jawab, “yaudah deh, alu istirahat dulu”. Aku bergegas ke kiamar mandi untuk bersihin badan abis itu aku langsung ke kamar untuk tidur.

Nah, pas bangun tidur, aku lansung disediain satu set jas, pake dasi lagi. Aku langsung merasa heran. Aku langsung tanya lagi, “Pak, ada cara apa sih?” Ayahku jawab, “pokoknya kamu mandi dulu, terus pake itu pakaian. Ada acara penting!” Abis itu langsung aja aku mandi, terus pake pakaian yang udah disediain. Pas mau keluar kamar, malah disuruh masuk lagi. Ibuku malah masuk kamar aku dan aku di make up coba. Wuh, rasanya kaya ditonjokin Mike Tyson. Abis di make up, aku keluar kamar dan ayah minta aku, kakak dan adik kumpul.

Nah, sekarang serius. Ayahku, berkata, “Jaka, sebentar lagi kamu akan bertunangan”. Gila, kaget banget aku. Cowok 17 tahun nikah, gokil. Aku jawab, “jadi, dijodohin ceritanya?”. Ibuku menjawab, “maaf ka, bukan keinginan kami menjodohkan kamu, tapi keadaan yang memaksa.” Aku jawab lagi, “maksudnya?” Ayahku menjawab, “iya,jadi gini nih ka, dulu ayah punya utang, uang itu tuh buat kuliahin kakakmu. Nah kan ayah ken belum bisa bayar sedangkan yang pinjemin utang minta segera bayar besok, kalau tidak, dia minta kamu jadi menantunya, bantuin ayah ya!” Aku pun jadi bingung waktu itu, sampai akhirnya aku turutin aja perintah orang tua meskipun terpaksa. Hanya pada waktu itu aku minta syarat, yaitu untuk sementara kita nikah siri aja. Biar ga perlu bikin surat nikah (kan malu kalo ketauan temen). Nah, berangkatlah aku sama ayah dan ibu kerumah calon istriku (istri? Haha, lucu). Setibanya dirumahnya, aku merasa aneh, karena rumah tersebut adalah rumah orang yang aku sayangi dulu. Cuma kayaknya mereka sudah ditempati orang lain.

Disambutlah kita oleh keluarga calon istriku. Aku semakin merasa aneh, ternyata pemilik rumah masih yang dulu, yaitu orang tua si dia. Prediksi mengatakan kayaknya aku dijodohin sama kakaknya. Mereka menyambut kami dengan hangat. Kemudian aku disuruh duduk dan ngobrol-ngobrol mengenai gimana sekolahnya, seru ga disana, dan lain-lain. Tanpa basa-basi mereka mengenalkan si ceweknya itu. Dan ternyata, si ceweknya itu orang yang aku sayangi itu. Pikirku langsung terbang ke langit, perasaan kayak lagi tiduran diatas empuknya awan (perasaan awan kan air, aneh). Nah, abis itu kita (aku sama si dia) dikiranya belum kenal satu sama lain, menurut ayahku. Padahal, aku sama ibunya paling nggak udah tau aku.

Jadi tak sabar pengen cepet-cepet pernikahannya itu. Terus pas aku kerumahnya itu tuh langsung disuruh tunangan. Nah, untungnya aku punya dua cincin perak. Terjadilah pertunangan disana. Pas aku mau masangin dia cincin, tiba-tiba datanglah seorang pria tak dikenal dan menembakan pistolnya kearah kepalaku. Ketika si peluru itu pas didepan mata kiriku, Aku terbangun dari mimpiku. Luar biasa keringat di kasurku dan aku langsung ke kamar mandiImage

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s